Parlindungan Purba Bersama Anggota DPR RI Nurul Arifin Sangat Mendukung Launching Closed Loop KPT-S di Simalungun

0
13

Simalungun, MetroGlobal24.Com – Menko Perekonomian Melaunching Closed Loop KPT-S agar menghasilkan PDB yang besar dan berdampak terhadap kesejahteraan petani. Tokoh Masyarakat Sumatera Utara Parlindungan Purba bersama Anggota DPR RI Nurul Arifin sangat mengapresiasi Program Kerja Kemitraan Closed Loop Agribisnis Hortikultura di Kawasan Pertanian Terpadu (KPOT) Simalungun, Sumatera Utara, Kamis (22/6/2023).

Pemerintah terus berupaya mendorong inisiatif kolaborasi multi stakeholders melalui pengembangan ekosistem agribisnis yang efisien dan terintegrasi hulu-hilir berbasis teknologi. Ini dilakukan agar daya saing komoditas pertanian dapat ditingkatkan dan mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri dengan harga terjangkau.

“Kita lihat bahwa Indonesia selama COVID-19 lalu, inflasi rendah karena pangan tersedia. Kita berterima kasih pada masyarakat di Simalungun, karena hortikulturanya maju. Mulai dari jeruk, nenas, alpukat, terong serta seluruh hortikultura yang ada,” kata Airlangga dalam keterangan tertulis, Kamis (22/6/2023)

“Namun, kita juga harus memperhatikan tantangan cuaca, yaitu musim kering. Ini harus diperhatikan dan mitigasi atau dicegah, agar jangan sampai berpengaruh, sehingga hortikultura produktivitasnya turun,” sambungnya.

Airlangga menambahkan salah satu model yang diinisiasi dan berjalan baik dalam mengelola pertanian adalah kemitraan Closed Loop Agribisnis hortikultura. Hal ini melibatkan petani, koperasi, perbankan, off taker dan pelaku usaha dari hulu hingga hilir. Selain itu, kemitraan ini juga dilakukan dengan pendampingan untuk mewujudkan kemandirian dan kesejahteraan petani.

“Sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo, bahwa model kemitraan inclusive closed loop ini agar terus dikembangkan dan direplikasi di daerah lainnya untuk meningkatkan produktivitas dan nilai tambah petani,” jelas Airlangga.

Dia mengungkapkan hingga saat ini sudah terdapat 16 kabupaten yang sudah melakukan pengembangan kemitraan tersebut. Selain itu, sudah ada 10 kabupaten yang sudah merencanakan untuk terlibat dalam kemitraan ini.

Airlangga menyatakan, Kabupaten Simalungun menjadi daerah kedua setelah Kabupaten Deli Serdang yang telah mengembangkan program Kemitraan Closed Loops Hortikultura di lahan seluas 1500 hektar pada 2022. Diketahui, Simalungun memiliki luas lahan sebesar 2500 hektar.

“Saya mengapresiasi Bupati Simalungun dan juga Bupati Deli Serdang beserta jajarannya yang melakukan pengembangan Kawasan Pertanian Terpadu (KPT) untuk meningkatkan skala usaha, produktivitas, kualitas dan nilai tambah komoditas pertanian melalui inisiatif program yang saling menguntungkan,” terang Airlangga.

Dalam kesempatan itu juga, tak lupa Tokoh Masyarakat Sumatera Utara, Parlindungan Purba berdiskusi dengan Anggota DPR RI Nurul Arifin agar serius mengawasi program kerja ini dengan mengajukan anggaran perbaikan infra struktur dan kesejahteraan para petani kedepannya di APBN.  Karna Pemerintah perlu untuk membantu infrastruktur jalan yang memadai, irigasi yang baik, akses internet, sertifikat tanah & pengendalian harga pupuk.

Parlindungan Purba juga tanya jawab dengan beberapa petani dan pihak industri yang juga menyerap hasil produksi dari petani di Simalungun. Beberapa keluhan sempat disampaikan oleh para petani, seperti distribusi pupuk dan stabilitas harganya.

“Pemerintah harus benar-benar memperhatikan hal ini yang utama untuk dibenahi agar seluruh produk pertanian hortikultura terus meningkat,” ucap Parlindungan Purba.RM